Seorang pejuang harus melakukan amalan ibadah yang iltizam kepada Allah s.w.t agar diberi kekuatan jiwa untuk melaksanakan perintah Allah s.w.t  . Ia merupakan modal untuk  menempuh mehnah dan tribulasi  serta menangkis segala serangan musuh-musuh dalaman dan luaran.  Seorang pejuang juga haruslah memastikan bahawa seluruh kehidupannya menjadi ibadah sebagaimana ikrarnya 17 kali setiap hari di dalam doa iftitah.
Namun amal ibadah yang dilakukan itu haruslah dirasai manisnya sehingga dia cinta dan nikmat kepada amalan yang dilakukannya. Ketiadaan rasa manis dalam beribadah menandakan bahawa amalnya tidak diterima oleh Allah s.w.t.
Syaikh Ibnu Atho’illah menyebut di dalam kitabnya Al-Hikam bahawa:

مَنْ وَجَدَ ثَمَرَةَ عَمَلِهِ عَاجِلاً فَهُوَ دَلِيْلٌ عَلىَ وُجُوْدِ الْقَبُوْلِ آجِلاً.
Siapa yang dapat merasai buah dari amal ibadahnya di dunia ini, maka itu dapat dijadikan tanda diterima amalannya kelak.

Buah dari amal ibadah di dunia ini ialah merasakan lazat manisnya amal itu sehingga terasa sebagai nikmat yang tiada tolak bandingnya.


Oleh itu jika seseorang itu mahukan kemanisan dalam setiap amalan yang dilakukannya maka hendaklah ia bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu amalan dan memberikan sepenuh keikhlasan apabila melakukannya. Maka dia merasa manisnya amalan tersebut ketika melakukannya dan amalan sebegitulah diterima dengan kurniaan dari  Allah.


Tepatlah firman Allah s.wt  di dalam surah al-ankabut ayat 56:


Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Sesungguhnya bumiKu adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu, (di mana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepadaKu.




Saya nak tanya, apa etika ketawa dalam Islam. ada larangan ke? Dan apa etika bergurau. Macamana Islam mensyaratkan gurau supaya tak lari dari syariat?

Jawapan:
Perkara yang ditanya adalah termasuk dalam perkara fitrah kejadian manusia. Dalam bahasa arab manusia biasa disebut sebagai حيوان ناطق yang bermaksud haiwan yang berkata-kata. Juga masyarakat arab biasa menyebut manusia sebagai حيوان ضاحك yang bermaksud haiwan yang ketawa. Ketawa dan gurauan merupakan fitrah kejadian manusia. Islam agama lengkap tidak akan menghapuskan sesuatu yang bersifat fitrah kejadian seperti keinginan berkahwin bahkan akan membimbingnya bagi memastikan fitrah itu diurus dengan baik. Secara umumnya maksud bergurau sama dengan jenaka yang ditakrifkan sebagai perbuatan, kata-kata dan sebagainya yang dapat menggelikan hati orang lain. Seperti yang diketahui membuatkan orang lain senang hati adalah termasuk dalam amal kebaikan dan Rasulullah saw juga berjenaka dengan ahli keluarga dan sahabat baginda.
Umumnya garis panduan bergurau dan jenaka dalam Islam adalah seperti berikut:

1) Janganberdusta.
Contoh yang mashyur ialah ramai yang berjenaka dengan cara mengenakan rakan mereka dengan ’April Fool’.Akibatnya ada yang merasa sakit hati atau terguris perasaan. Jadi tujuan sebenar bergurau tidak tercapai kerana ada yang merasa dirinya tertipu. Rasulullah saw pernah bersabda yang bermaksud: “Celakalah orang yang berbicara lalu mengarang cerita dusta agar orang lain tertawa!” (AbuDaud)

2) Jangan menjatuhkan maruah orang lain.
Rasulullah saw pernah bersabda, maksudnya: “Cukuplah keburukan bagi seseorang yang menghina saudaranya sesama muslim.” (Muslim)

3) Berpada dan sederhana.
Rasulullah saw pernah bersabda: “Janganlah kamu banyak tertawa, kerana banyak tertawa itu dapat mematikan hati.” (Tirmizi). Hadis ini bukan melarang ketawa kerana ketawa adalah fitrah manusia. Yang dilarang adalah banyak ketawa. Saidina Ali r.a pernah berkata: “Berilah jenaka dalam perkataan dengan ukuran seperti anda memberi garam dalam makanan. Said bin Ash telah memberi nasihat yang baik dalam perkara ini seperti katanya: ”Sederhanalah engkau dalam bergurau kerana berlebihan dalam bergurau dapat menghilangkan harga diri dan menyebabkan orang-orang bodoh berani kepadamu, tetapi meninggalkan bergurau akan menjadi kakunya persahabatan dan sepinya pergaulan.”

4) Jangan sampai menakutkan.
Rasulullah saw telah bersabda maksudnya: “Tidak halal bagi seseorang menakut-nakutkan muslim yang lainnya (At-Thabarani)

5) Sesuai dengan masa dan tempat.
Tiap-tiap sesuatu ada tempatnya, tiap-tiap keadaan ada (cara dan bentuk) perkataannya sendiri. Allah swt mencela orang-orang musyrik yang tertawa ketika mendengarkan al-quran padahal seharusnya mereka menangis seperti maksud firmannya:
“Maka apakah kamu merasa hairan terhadap pemberitaan ini? Dan kamu mentertawakan dan tidak menangis sedang kamu melengahkannya (An-Najm:59-61)
Di samping menjaga syarat-syarat di atas, gurauan yang kita lakukan mestilah dapat diterima oleh fitrah yang sejahtera, diredhai akal yang waras dan secocok dengan tatasusila kehidupan masyarakat yang positif dan kreatif.

Sekian

WallahuA’lam

Rujukan:
1) Dr. Yusof Al-Qaradhawi, Al-Mujtama’ Al-Muslim Allazi Nansyuduhu.
2) Dr. Yusof Al-Qaradhawi, Halal dan Haram dalam Islam.
3) Pelbagai.

Disediakan oleh:Ustaz Ahmad Zainal Abidin 
Setiausaha MUIS

7:20 PM | 1 Comments

… … … … … … … … „–~–„…
… … … … … … … ../:.:.:.:.:.|
… … … … .… … … .|;.;.;.;.;.;/……… …
… … … … ._„„„„„„„_.);.;.;.;.;.|………. ……… …... 
… … … „-”:.:.:.:.:.:.”~-„;.;.;.;|… ....
… … .. (_„„„„„„—„„_:.:.:);.;.;..”
… … „-”:.:.:.:.:.:.:.:”"-„/;.;….;.;.;.”„ LIKE THIS !
… .. (:.___„„„„„„„„„___);.;.;.;.;.;.;.|
… .. /”":.:.:.:.:.:.:.:¯”"\;.;.;.;.;.;.„”
… . \:.__„„„„„„„„„„„„„„__/;;;;;;;;;;;/\
… .. \.:.:.:.:.:.:.:.:.:.:.);;;;;;;;;;/:::\
… … . \„„„„—~~~;;;;;;;;;;;;;„”:::::::\
… … … . “”"~~–„„„„„„„„„„„-”::::::::::::\
… … … … … … \:::::::::::::::::::::::::\

About