Pertama-tama sekali credit to I ♥ ISLAM
Perkara ini amat biasa apabila melihat perempuan-perempuan menjerit terkinja sambil melompat-lompat semasa konsert Black Eye Peace atau XPDC adalah sesuatu yang tidak pelik.
Muziknya menyebabkan kita terasa nak melompat dan menggerakkan kepala.
Namun, bagaimana pula andai kita melihat perempuan-perempuan bertudung terjerit-jerit semasa konsert nasyid Maher Zain?
Rasanya tiada pun lagu Maher Zain yang rancak seperti lagu-lagu XPDC atau Soutul Harakah? 
Sukar untuk mempercayai apa yang berlaku, namun itulah yang terjadi semasa konsert Maher Zain di Gombak baru-baru ini.
Dimanakah malu seorang muslimah?
Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud: "Sifat malu merupakan salah satu cabang daripada cabang-cabang Iman" - Riwayat Bukhari dan Muslim
Dalam sebuah hadis yang lain Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Asal iman ialah telanjang (tiada pakaian). Pakaiannya ialah takwa dan perhiasannya ialah malu."
Mengapa kita tidak menangis mendengar lagu yang menyentuh emosi?
Sedangkan ia lebih baik andai lagu-lagu Maher Zain mampu menginsafkan diri.
Adakah dengan mendengar lagu Maher Zain, iman kita bertambah dan taqwa semakn utuh? Atau kita hanya leka dengan muziknya?
Wahai muslimah,
Peliharalah akhlakmu. Jangan terlalu 'excited' dengan artis yang disayangi sehingga melupakan akhlak.
Para sahabat nabi pernah bertanya: "Siapakah orang yang paling dicintai oleh Allah?" Rasulullah SAW menjawab: "Orang yang paling baik akhlaknya." -Riwayat al-Thabarani 
Dan pada Abu Hurairah r.a. katanya: Aku mendengar
RasuIullah saw.
bersabda, "Umat ku akan ditimpa penyakit-penyakit yang
pernah menimpa
umat-umat dahulu". Sahabat bertanya, "Apakah
penyakit-penyakit umat-umat
terdahulu itu?" Nabi saw. menjawab, "Penyakit-penyakit
itu ialah 
(1) terlalu banyak seronok,
(2) terlalu mewah,
(3) menghimpun harta sebanyak mungkin,
(4) tipu menipu dalam merebut harta benda dunia,
(5) saling memarahi, 
(6) hasut menghasut sehingga jadi zalim menzalim".

H.R. Hakim

Keterangan

Penyakit-penyakit yang disebutkan oleh Rasulullah saw.
tadi telah
banyak kita lihat di kalangan kaum muslimin di hari
ini. Di sana sini kita
melihat penyakit ini merebak dan menjalar dalam
masyarakat dengan
ganasnya. Dunia Islam dilanda krisis rohani yang
sangat tajam dan meruncing.
Dengan kekosongan rohani itulah mereka terpaksa
mencari dan menimbun
harta benda sebanyak-banyaknya untuk memuaskan hawa
nafsu. Maka apabila
hawa nafsu diperturutkan tentunya mereka terpaksa
menggunakan segala
macam cara dan tipu helah. Di saat itu, hilanglah
nilai-nilai akhlak dan
yang wujud hanyalah kecurangan, khianat,
hasud-menghasud dan sebagainya.

p/s:Marilah kita merenung maksud hadis ini, dan marilah
kita bermuhasabah
Jalinkan sentuhan emosi dengan pandangan akal.
Sinari pancaran akal dengan kehangatan emosi.
Iringi imaginasi dengan realiti.
Terokailah realiti dengan bertemankan khayalan yang indah.
Janganlah kamu cenderung kepada sesuatu secara melampau-lampau, sehingga kamu menjadikan yang lain seperti barang yang tergantung diawang-awangan.
Janganlah kamu melawan hukum alam kerana hukum alam ini begitu berkuasa.
Namun, kuasailah ia, gunakanlah ia, alihkanlah haluannya dan gabungkan segala elemen yang ada.
Selepas itu, nantikanlah detik kemenangan yang akan kamu perolehi tidak lama lagi.


AL-IMAM HASAN AL-BANNA
Firman Allah swt:

وَلاَ يَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَبْخَلُونَ بِمَا آتَاهُمُ اللّهُ مِن فَضْلِهِ هُوَ خَيْراً لَّهُمْ بَلْ هُوَ شَرٌّ لَّهُمْ سَيُطَوَّقُونَ مَا بَخِلُواْ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلِلّهِ مِيرَاثُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاللّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya meyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

180 ali imran

وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ

يَوْمَ يُحْمَى عَلَيْهَا فِي نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَى بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ هَـذَا مَا كَنَزْتُمْ لأَنفُسِكُمْ فَذُوقُواْ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ

Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih. pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: "Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu."

34 dan 35 at-Taubah

APAKAH ZAKAT BARANG-BARANG PERNIAGAAN

Ianya adalah barang-barang yang dniagakan selain dari emas, perak dan wang. Tidak kiralah ia berbentuk alat-alat, tanah-tanah, binatang, tanam-tanaman, pakaian dan seumpama dengannya yang diniagakan.

Ianya merangkumi barang kemas yang diniagakan dan tanah yang diniagakan. Adapun rumah tempat tinggal dan premis perniagaan tidak perlu dizakatkan.

DALIL KEWAJIPAN ZAKAT

Para ulama telah bersepakat bahawa wajibnya zakat barang-barang perniagaan. Ini berdasarkan firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَنفِقُواْ مِن طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ

Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik

267 alBaqarah

Mujahid berkata : Ianya turun pada zakat barang-barang perniagaan.

Nabi saw bersabda:

في الإبل صدقتها وفي البقر صدقتها وفي الغنم صدقتها وفي البز صدقته

“ Wajib mengeluarkan zakat unta, wajib menegeluarkan zakat lembu, wajib mengeluarkan zakat kambing dan wajib mengeluarkan zakat pakaian dan senjata yang diniagakan.”

Hadis riwayat Hakim dan Dar Qutni.

SYARAT-SYARAT ZAKAT

Syarat-syarat zakat barang yang disepakati para ulama:

1. Sampai Nisab

(kadar minumumnya) iaitu nilai 85 emas atau 595 gram perak. Hendaklah merujuk kepada pakar emas untuk mengetahui nilai emas semasa.

2. Cukup setahun hijrah.

Ini berdasarkan hadis :

لا زكاة في مال حتى يحول عليه الحول

“ Tidak wajib zakat sehinggalah berlalunya setahun.”

Hadis riwayat Abu daud dengan sanad yang hasan.

Maksudnya dari mula sehingga cukup setahun calendar hijrah kadar nisab diatas.

3. Niat untuk untuk diniagakan

Barang-barang zakat perniagaan adalah barang-barang yang dibeli atau dimiliki dengan tujuan untuk diniagakan.

Ini adalah 3 syarat yang disepakati oleh kempat-empat mazhab utama. Disana terdapat syarat-syarat yang tidak disepakati yang tidak disebut disini.

CARA PENILAIAN HARTA PERNIAGAAN UNTUK ZAKAT

Peniaga menilai barang-barang perniagaannya apabila cukup setahun mengikut calendar hijrah dengan nilai semasa hendak mengeluarkan zakat. Apabila cukup nisab (nilai 85 gram emas) maka hendaklah dia keluarkan 2.5 peratus daripadanya.


ADAPUN KEUNTUNGAN IANYA DIKELUARKAN MENGIKUT ZAKAT HARTA


rujukan: Al-Wajiz Fil Feqhil Islami oleh Dr Wahbah az-Zuhaili

About