Firman Allah swt:

وَلاَ يَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَبْخَلُونَ بِمَا آتَاهُمُ اللّهُ مِن فَضْلِهِ هُوَ خَيْراً لَّهُمْ بَلْ هُوَ شَرٌّ لَّهُمْ سَيُطَوَّقُونَ مَا بَخِلُواْ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلِلّهِ مِيرَاثُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاللّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya meyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

180 ali imran

وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ

يَوْمَ يُحْمَى عَلَيْهَا فِي نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَى بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ هَـذَا مَا كَنَزْتُمْ لأَنفُسِكُمْ فَذُوقُواْ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ

Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih. pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka (lalu dikatakan) kepada mereka: "Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan itu."

34 dan 35 at-Taubah

APAKAH ZAKAT BARANG-BARANG PERNIAGAAN

Ianya adalah barang-barang yang dniagakan selain dari emas, perak dan wang. Tidak kiralah ia berbentuk alat-alat, tanah-tanah, binatang, tanam-tanaman, pakaian dan seumpama dengannya yang diniagakan.

Ianya merangkumi barang kemas yang diniagakan dan tanah yang diniagakan. Adapun rumah tempat tinggal dan premis perniagaan tidak perlu dizakatkan.

DALIL KEWAJIPAN ZAKAT

Para ulama telah bersepakat bahawa wajibnya zakat barang-barang perniagaan. Ini berdasarkan firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَنفِقُواْ مِن طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ

Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik

267 alBaqarah

Mujahid berkata : Ianya turun pada zakat barang-barang perniagaan.

Nabi saw bersabda:

في الإبل صدقتها وفي البقر صدقتها وفي الغنم صدقتها وفي البز صدقته

“ Wajib mengeluarkan zakat unta, wajib menegeluarkan zakat lembu, wajib mengeluarkan zakat kambing dan wajib mengeluarkan zakat pakaian dan senjata yang diniagakan.”

Hadis riwayat Hakim dan Dar Qutni.

SYARAT-SYARAT ZAKAT

Syarat-syarat zakat barang yang disepakati para ulama:

1. Sampai Nisab

(kadar minumumnya) iaitu nilai 85 emas atau 595 gram perak. Hendaklah merujuk kepada pakar emas untuk mengetahui nilai emas semasa.

2. Cukup setahun hijrah.

Ini berdasarkan hadis :

لا زكاة في مال حتى يحول عليه الحول

“ Tidak wajib zakat sehinggalah berlalunya setahun.”

Hadis riwayat Abu daud dengan sanad yang hasan.

Maksudnya dari mula sehingga cukup setahun calendar hijrah kadar nisab diatas.

3. Niat untuk untuk diniagakan

Barang-barang zakat perniagaan adalah barang-barang yang dibeli atau dimiliki dengan tujuan untuk diniagakan.

Ini adalah 3 syarat yang disepakati oleh kempat-empat mazhab utama. Disana terdapat syarat-syarat yang tidak disepakati yang tidak disebut disini.

CARA PENILAIAN HARTA PERNIAGAAN UNTUK ZAKAT

Peniaga menilai barang-barang perniagaannya apabila cukup setahun mengikut calendar hijrah dengan nilai semasa hendak mengeluarkan zakat. Apabila cukup nisab (nilai 85 gram emas) maka hendaklah dia keluarkan 2.5 peratus daripadanya.


ADAPUN KEUNTUNGAN IANYA DIKELUARKAN MENGIKUT ZAKAT HARTA


rujukan: Al-Wajiz Fil Feqhil Islami oleh Dr Wahbah az-Zuhaili

0 Komentar:

Post a Comment

Komentar

About